Aku tidak Membenci Kamu

 
Petunjukhidup.com-Siapakah yang aku bohongi ketika aku berkata bawasanya “Aku tidak Membenci kamu.” Padahal di dalam hati ini masih berbekas rasa sakit yang mendalam. Wah tumben menggunakan kata “AKU” di awal kalimat dalam blog ini. Karena kata aku menggambarkan perwakilan pembaca yang sedang menjalani misi berbohong.

Tahukah kamu perasaan lelah? Perasaan lelah itu ada dua yakni lelah fisiki dan lelah pikiran. Kalau lelah fisik cara mengusir lelah dengan beristirahat. Bagaimana jika lelah pikiran? Pernah kamu memikirkan hal ini sebelumnya?

 Lelah pikiran dimana pikiran kamu selalu kembali ke titik dimana sebuah kisah dimulai dan membuat kamu merasakan kebencian, kekecewaan, terluka yang sangat mendalam. Tentu sangat sukar melawan rasa itu yang ada di dalam sanubarimu. Tentu saja hal ini membuat kamu merasa tidak nyaman, tertekan, galau dan semua hal yang kamu lakukan terasa salah.


Ketika kamu mengatakan aku tidak membenci kamu dan hal itu kamu lakukan agar kamu tidak merasa tertekan dengan perasan bersalah. Akibat keputusan yang dulu kamu ambil salah. Ketika kamu akhirnya berada di jalan kehancuran, dimana semua warna terasa hitam, pekat dan gelap dan tidak ada sedikit pun penerangan dan membuat hidupmu berasa hampa dan tidak berguna.

Dengan mengatakan aku memaafkan kamu. Kamu merasa hal itu adalah benar. Namun, siapakah yang kamu bohongi? Tentu saja dirimu sendiri! Jadi, bagaimanakah bisa melepaskan belenggu kehidupan yang berat ini agar kamu bisa berjalan dengan bebas dan tidak lagi seperti mengangkat beban kehidupan yang sangat berat.

Melepaskan adalah jawaban yang tepat yang harus kamu lakukan. Lepaskan hal itu dengan perasaan ikhlas dan semua akan baik-baik saja. Tetapi sungguh, aku tidak berbohong melepaskan dengan ikhlas bukanlah yang sangat mudah tetapi bangunkanlah dalam pemikiran kamu bawasanya kamu telah merelakan nasib kamu yang dilukai dan menerima dengan penuh keikhlasan.


Bangunlah di pagi hari dan menangislah. Karena hal itu sangat baik bagi diri kamu sendiri. Setelah itu, lepaskan perasaan sedih kamu dengan mengatakan “Ya Tuhan, ajarkanlah aku untuk mengikhlaskan rasa duka yang aku rasakan dan bantu aku untuk kuat menghadapi kehidupan yang terasa berat. Bantu aku untuk melepaskan rasa beban berat dihati. Sehingga aku bisa menerima dengan ikhlas nasib yang harus kujalani saat ini.”

Tidak mudah bukan? Kalau kamu merasa mengatakan aku tidak membencimu tetapi di dalam dirimu, kamu merasa sangat membencinya dari dalam lubuk hatimu terdalam dan dendam. Maka, perkataan itu adalah sia-sia. Setelah kamu merelakan dan menerima, maka perkataan aku tidak membencimu akan benar-benar nyata. Dan perasaan lega akan mengiringi setiap langkah kakimu dan perjalanan panjang kamu akan berlalu dalam setiap helaan nafas.


Ini bukanlah dari pakar ahli kejiwaan tetapi ini adalah sekedar pengalaman yang ingin dicoba dibagi oleh pembaca blog petunjuk kehidupan. Sebab, setiap orang membutuhkan petunjuk untuk menjalani kehidupan lebih baik dari waktu ke waktu. Untuk menempuh proses itu tidaklah semudah membalikan telapak tangan. Semangat, ambil yang baiknya saja dari blog ini ya!

  
Salam dan Tetaplah Hidup










Note: Please visit my blog to storycitra, kotacinta, kitabahagia, ngerumpi blog







No comments:

Petunjuk Hidup membutuhkan komen berupa kritik dan saran agar lebih baik lagi dalam menjalani hidup. Ingat! Komentar di moderasi jadi tidak boleh spammy ya, rumahku indah dan rumahmu juga indah bukan? mongo dan terima kasih, dank jewel, danke, thanks, mercy

Powered by Blogger.